Info Sekitar Kita

Ads 730 x 90

Kesetiaan Hati ( Inspirated By : @Vanka_JKT48 )


Hari ini adalah hari pertamaku pindah ke kota bandung. Setelah lulus SMP di Semarang akupun akan melanjutkan SMAku di kota Bandung, karena ingin mencari suasana baru disana. Di Bandung aku akan tinggal bersama kakek dan nenekku . yah itung – itung sekalian jagain mereka berdua disana, karena mengingat usia mereka yang tak lagi muda, walaupun sebenarnya sudah ada pembantu yang merawat mereka berdua.
Pada hari pertama aku datang akupun disambut dengan sukacita oleh kakek dan nenek. Maklum aku sudah lama tidak ke Bandung. Aku akan menetap lama di Bandung, jadi wajar jika kakek dan nenekku menjadi begitu senang akan kedatanganku
    “Assalamualaikum kek nek” seruku saat pertama kali sampai
    “Waalaikumsalam wan. Ya ampun wan kamu sekarang udah besar ya” kira kira begitulah kata kakek
    “Iya kek udah besar ya cucu kita” seru nenek
    “hehe, iyalah kek nek masa mau jadi bocah terus terusan” Timpalku
Lalu kulihat pembantu kakekku keluar
    “Eh den Wirawan dah sampai, sendirian aja den ?” Tanya pembantu kakekku yang bernama bik inah
    “Iya bik sendirian aja mama sama papa lagi pada sibuk. Jadi kesini sendirian, ngomong – ngomong panggilnya jangan Wirawan dong bik, panggil aja Wawan itukan panggilan masa kecil” seruku
    “Yaudah sekarang kita masuk aja ke dalem rumah, kasian si Wawan pasti capek abis nempuh perjalanan panjang dan jauh” seru nenekku
Saat masuk tiba tiba ada seseorang menutup mataku dari belakang.
    “Hayo coba tebak ini siapa ?” Seru seseorang dibelakangku
    "Thacil kan ?" Jawabku santai
    "Yah ketahuan deh hehehe" celetuknya
    "kok kebandung nggak bilang - bilang sih ?" tanyanya
    "Loh kan aku udah ngirim sms ke kamu, emang nggak masuk ya smsnya ?" aku berbalik bertanya
Perkenalkan dia adalah Vanka tapi biasa dipanggil Thacil,dia anak dari bik inah sekaligus teman masa kecilku. karena bik Inah tinggal dirumah kakekku otomatis Thacilpun juga menetap dirum kakek.
    "Kalo smsnya masuk aku nggak akan tanya sama kamu Wirawan"
Seru Thacil
    "Apa jangan jangan kami kirim sms ke nomorku yang lama yah" Tanya Thacil lagi
    "Hmmm, maybe :v, eh ngomong - ngomong manggilnya jangan Wirawan dong itukan panggilan masa kecil" kataku
    "Terus apa dong ?"Tanya Thacil
    "Wawan aja" jawabku singkat
    "Baiklah kalo begitu, nah kan ngalihin pembicaraan" Celetuk Thacil sambil memanyunkan bibirnya
    "hehe" kekehku
    "Makannya kalo orang ngasih nomor yang baru itu di save jangan di kacangin" celotehnya
    "Iya iya cerewet, tapi nanti ya gak sekarang, soalnya masih capek nih, baru nyampek juga dah di ceramahin sama kamu" seruku sambil mencubit pipinya
    "ihh apaan sih pake cubit cubit pipi aku segala" seru Thacil dengan muka yang sedikit memerah.
    "Biarin wleee :p. Udah ah aku mau kedalem dulu mau istirahat" kataku
    "Yaudah sana kamu istirahat didalem dulu gih" seru Thacil lagi
    "Hmm" jawabku singkat.
Didalam akupun langsung izin kepada kakek dan nenek untuk langsung istirahat ke kamar yang biasa aku tempati
    "kek nek aku langsung ke kamar ya" ujarku pada mereka berdua
    " Iya, kamu istirahat dulu gih"
Lalu akupun bergegas menuju kamar. setelah sampai dikamar akupun langsung merebahkan diri dan tak lama akupun tertidur pulas. setelah tidur kurang lebih 2 jam akhirnya akupun terbangun. saat keluar kamar, ku lihat tudak ada seorangpun di rumah.
    "Ini pada kemana? kok sepi, tau aah mending gue mandi dulu terus keluar deh jalan jalan" gumamku dalam hati.
15 menit kemudian akupun sudah selesaimandi dan berakaian rapih. Saat akan keluar rumah aku melihat Thacil duduk sendirian di teras rumah.
    "Hey kok sendirian aja sih kaya orang hilang aja" celotehku
    "eh kamu wan, mau kemana kok rapi banget ?" tanyanya
    "mau keliling keliling, mau ikut nggak ?" ajakku
    "hmmm nanti rumah kosong dong nggak ada yang jaga" Seru Thacil
    "Gampang tinggal kunci pintunya aja. lagiankan kakek selalu bawa kunci candangannya. mau ya ikut" Ajakku lagi
    "Hmmmm boleh deh" Thacilpun mengiyakan ajakanku.
dan akhirnya akupun berjalan - jalan berdua bersama Thacil
    "Kalau di inget - inget kayanya kita udah lama banget ya wan nggak jalan berdua kata gini" Seru Thacil membuka pembicaraan
    "Iya udah lama banget. hahaha" serruku lagi
    "eh wan kamu di Bandung berapa hari ?" tanya Thacil
    "Oh iya aku belum kasih tau kamu ya kalau aku bakalan sekolah disini" Jawabku
    "Hah, yang bener kamu wan ?"
    "Iya benerlah, kamu nggak seneng ya aku sekolah disini ?"
    "Ya senenglah aku jadi ada temen disini" ujar Thacil sambil tersenyum
Lalu setelah puas berkeliling komplek aku dan Thacilpun kembali pulang. Setelah sampai dirumah akupun melihat kakek dan nenek sudah berada di rumah.
    "Kamu dari mana wan ?" tanya kakekku
    "habis keliling kompleks kek sama Thacil, kalau kakeke sama nenek dari mana ?" kok tadi pas aku bangun nggak ada" aku berbalik bertanya
    "Oh, tadi kakek sama nenek ke pasar ada keperluan yang harus dibeli" Jawab nenek
    "Oh gitu  yaudah nek aku kedalem dulu ya" ucapku seraya meninggalkan mereka berdua
Malamnya akupun hanya duduk santai didepan tersa sambil minum kopi. Lalu tak lama Thacil pun keluar dan duduk di sebelahku
    "Sendirian aja wan" ucap Thacil kepadaku
    "Nggak kok kan sekarang ada kamu disini"
    "hehe, eh wan kamu mau sekolah di SMA mana di bandung ?"
    "Kalo kamu dimana ?"
    "Kalau nilaiku bagus sih aku mau sekolah di SMA 3 wan"
    "Oh gitu"
    "kamu sekolah disitu ya wan biar bisa bareng sama aku"
    "Hahaha iya deh biasa diatur"
    "Janji ya"
    "Iya aku janji"
Keesokan harinya saat aku terbangun dipagi hari aku tak menemukan Thacil dimana pun. Setelah bertanya bik inah ternyata Thacil sudah berangkat ke sekolah. lalu akupun mencari kakek yang ternyata sedang ada di garasi.
    "kek lagi ngapain ?" Tanyaku kepada kakek
    "eh kamu udah bangun wan, ini kakek lagi mau keluarin motor kamu bisa bantu nggak ?"
    "oh mau dikeluarin, yaudah kek sama aku aja dikeluarin"
Lalu tak lama motor kakek  pun sudah ada di luar
    "wan kamu bisa tolong hidupin motornya nggak ?"
    "bisa kek"
    "Yaudah kamu nyalain motornya sekalian cek ya. kakek mau kedalem dulu ambil bensin"
Setelah bensin diambil dan dimasukan kedalam tangki, akupun mulai mencoba menghidupkan motornya. Setelah sekitar 2 jam akhirnya motornya menyala
    "Gimana wan bisa ?" Tanya kakekku
    "Bisa dong kek, nih buktinya" ujarku samnil menunjukan motor yang sudah menyala
    "Kamu apain aja wan ?" tanya kakek heran
    "cuman bersihin busi sama karbunya aja kok kek. terus disetel lagi mesinnya dan hasilnya seperti ini kek"Jelasku pada kakek
    "Hmm kalo gitu ini sekarang motornya buat kamu kesekolah nanti, nggak perlu naik angkot" Seru kakekku
    "hehe makasih kek, pasti aku rawat baik biak dek kek motornya"
    "iya kakek percaya sama kamu, yaudah kakek mau kedalem dulu ya mau ambil surat surat motornya dulu nanti kalau udah ketemu langsung kakek taruh suratnya dikamar kamu"
    "Iya kek" jawabku singkat
Tanpa terasa hari semakin siang. saat sedang mengecek kembali baut baut dan mesin motor, kulihat Thacil baru saja pulang dari sekolahnya.
    "Wan kamu lagi ngapain ?" Tanya Thacil
    "Eh thalia, ini aku lagi ngecek motornya kakek buat nanti kalo aku sekolah dinisi. Lumayanlah ada transportasi" jelasku
    "kok manggilnya thalia sih -_- jelek tau namanya kan bagusan Thacil dari pada thalia wlee :P"
    "Iyain aja deh"
    "eh wan aku bantuin ya" tawar Thacil
    "Eh jangan ini motor isinya oli semua nanti tangan kamu kotor kalau ikut bantuin aku" larangku pada Thacil
    "udah nggak papa boleh ya" paksa Thacil
    "baiklah, tapi jangan salahin aku ya kalau tanganmu jadi kotor"
    "Hehe, yaudah tunggu sebentar ya wan, aku ganti baju dulu" seru Thacil
    "Iya" Jawabku singkat
Tak lama kemudian Thacil sudah berganti baju dan siap membantu
    "Oke aku sudah ganti baju nih, sekarang aku harus ngapain" Tanya Thacil
    "kamu duduk dan lihat dari situ aja" ucapku
    "Yah dah ganti baju malah disuruh duduk manis di ditu -_-" ujar Thacil
    "Hahaha bercanda kali cil, kamu lihat kunci kunci itukan. Kamu ambilin kuncinya sama kencengin baut baut yang kurang kenceng, bisakan ?" seruku
    "Iya aku bisa wan" jawab Thacil
    "Yaudah kita mulai"
Setelah 45 menit semua baut pun sudah di cek dan dikencangkan oleh Thacil. aku pun masih fokus ke mesin karena masih ada yang harus diperbaiki. Thacil pun senyum senyum sendiri melihatku begitu serius memperbaiki mesin.
    "Kamu kenapa cil ? kok senyum senyum terus dari tadi" tanyaku heran
    "Hihihihi, abis kamu serius banget benerin mesinnya, kan muka kamu lucu kalo lagi serius" celotehnya
    "Oh kirain kenapa" jawabku santai
    "itu dah selesai belum wan" tanya Thacil
    "Ini juga mau beres beres, tinggal dicuci aja biar bersih body sama mesinnya"
    "kalo gitu aku siapin sabun sama lapnya yah buat nyuci motornya" tawar Thacil
    "Ok tolong ya cil" seruku
Tak lama kemudian Thacil kemnali bersama air sabun dan lap. setelah 30 menit motorpun kembali bersih.
    "Capek juga ya wan nyuci motornya" seru Thacil
    "Haha iya tapi serukan" ucapku lagi
    "hehehe yah lumayanlah ada kegiatan jadinya" tambah Thacil
    "yaudah aku mau mandi dulu, badan udah gatel nih" seruku
    "Hmm" jawab Thacil singkat
Lalu setelah mandi akupun memutuskan untuk jalan jalan sore sekaligus test drive motor.
    "Mau kemana wan ?" tanya Thacil
    "mau keluar beli bensin di pom sekalian jalan jalan" jawabku santai
    "aku ikut ya wan" seru Thacil
    "yaudah ayo berangkat" ajakku
Lalu akupun mengajak Thacil membeli bensin dan jalan jalan sore.
    "wan, kita mau kemana sekarang ?" tanya Thacil
    "ngggg kemana ya enaknya ? ke dago aja deh, kamu tau jalannya kan ?" aku balik bertanya
    "tau lah" jawab Thacil
    "yaudah ayo berangkat ke dago" seruku
15 menit kemudian aku dan Thacil pun sampai di daerah dago.
    "eh cil laper nih, makan dulu aja yuk" ajakku
    "iya aku juga laper" ujarnya
    "yaudah kita makan disana aja yuk" ajakku sambil menunjuk restoran fast food.
    "yaudah yuk"
Aku dan Thacil pun masuk ke daalam restoran itu. Setelah mengantri dan memesan akhirnya makanan sudah berada di tangan dan kami pun mencari tempat duduk. Setelah mendapat tempat duduk kamu pun mulai menghabiskan makanan yang tadi dipesan sambil mengobrol
    "Eh wan kamu udah nggak ke Semarang lagi kan ?" tanya Thacil
    "hmm kayaknya masih deh,  soalnya masih belum perpisahan, emang kenapa cil" aku balik bertanya
    "kira kira lama nggak wan di Semarangnya ?"
    "kurang lebih seminggu paling lama, belum juga perjalanannya , emang kenapa sih ?" tanyaku semakin penasaran
    "nggak kok kalau kamu balik ke Semarang lagi nanti aku sendiri  lagi dong dirumah nggak ada yang nemenin" jawab Thacil lesu
    "Hahaha kirain apa, kan nggak lama cil, cuman 1 minggu bonus perjalanan" aku meyakinkan
    "tapi janji ya, kalau udah selesai langsung balik ke Bandung lagi" seru Thacil
    "Iya cantik aku janji"
Lalu Thacilpun hanya tersenyum saja mendengar perkataanku. Setelah makanan habis aku dan Thacil pun pulang karena hari semakin gelap. Diperjalanan pun aku dan Thacil hanya diam saja sampai Thacil memelukku erat sekali dari belakang.
    "wan aku capek, gapapakan aku peluk kamu kaya gini" kata Thacil
    "iya gapapa kok, yang penting jangan sampai jatuh" seruku
    "Hmmm" jawabnya singkat
20 menit kemudian kami pun sampai di rumah. Sesampainya dirumah aku dan Thacil pun langsung menuju kamar masing - masing.

    Pagi harinya saat melihat HP, kulihat ada 2 sms masuk yang 1 berisi himbauan untuk kumpul di sekolah besok lusa dan 1 lagi berisi sms promosi -_-.
    "Ya ampun kenapa lusa sih, berarti aku harus pulang sekarang dong" gerutuku dalam hati.
Tak lama aku pun langsung bersiap - siap untuk pulang kembali ke Semarang
    "mau kemana wan kok pagi pagi udah beres beres barang" kata nenekku
    "ini nek aku mau pulang ke Semarang hari ini, ada urusan mendadak besok lusa di sekolah" jelasku pada nenek
    "oh gitu jam berapa kamu mau berangkat ?" tanya nenekku
    "sekitar jam 1 siang lah nek" seruku
    "oh gitu terus kapan kamu balik lagi ke Bandung" tanya nenekku lagi
    "kira kira minggu depan aku kesini lagi nek"
    "yaudah sini biar nenek bantuin kamu buat beres beres, kamu mandi dulu aja sekarang
    "iya nek"
Lalu aku pun menuju kekamar mandi. Tanpa terasa jam pun sudah menunjukan pukul 12.50 ku lihat Thacil baru saja pulang sekolah.
    "wan kamu mau kemana ?" tanya Thacil
    "aku mau pulang dulu ke Semarang"
    "kok pulangnya cepet banget nih, kan kamu baru 1 hari di sini " ujar Thacil
    "iya aku tau, ini juga baru dikabarin tadi pagi cil, jadi mau nggak mau harus pulang ke Semarang" ucapku pada Thacil
    "pulangnya besok aja ya wan" ucap Thacil merajuk
    "nggak bisa cantik, besok lusa aku harus di sekoalah dan perjalanannya 1 hari"
    "tapi aku masih pingin sama kamu" ujar Thacil sambil menitikan air matanya
    "duh kok kamu nagis, akunyakan jadi nggak enak sama kamu, udah dong jangan nangis , nanti kalau nagis kamu nggak cantik lagi" ucapku menghibur
    "tapi janji ya kalau urusannya udah selesai langsung balik ke Bandung"
    "iya aku janji, yaudah aku pergi dulu ya, travelnya udah dateng."
Lalu aku pamit pada kakek dan nenek untuk pulang. Saat di perjalanan aku melihat 1 pesan masuk di HPku yang ternyata dari Thacil.
"wan ini nomorku yang kemarin belum kamu save, di save ya nomor ini..... Thacil" begitulah isi pesannya. Akhirnya aku punsudah sampai di depan rumahku di Semarang
    "loh kok pulang lagi sih wan, kamu nggak betah di bandung ?" tanya mama ku
    "nggak kok mah, aku betah disana cuman ada urusan mendadak disekolah kalau besok ada gladiresik perpisahan" jelasku pada mamaku
    "oh gitu yaudah kamu istirahat aja biar besok bisa dateng ke sekolah" seru mamaku
    "iya mah"

    Keesokan harinya pun mulai ke sekolah.

    "kenapa aku jadi nggak semangat sekolah ya" gumam Thacil dalam hati
    "Huaaah sepi kalau nggak ada wawan disini, wawan cepet ke bandung lagi aku kangen sama kamu" gumamnya lagi sambil menuju kesekolah
Saat disekolah pun Thacil hanya diam saja tak seperti biasanya
    "kamu kenapa cil ?" tanya teman Thacil yang bernama Rachel
    "kamu sakit ya" tanya Rachel lagi
    "eh Rachel nggak kok, aku cuman lagi nggak mood ngapa - ngapain aja" seru Thacil lemas
    "kamu lagi ada masalah ya, ngaku aja iya kan ?" tanya Rachel lagi
    Thacilpun hanya mengangguk
    "soal wawan ya ?" Rachel mencoba mencari tahu
    "iya chel, dia sekarang lagi ada di Semarang, padahal baru beberapa hari di bandung" jelas Thacil
    "oh itu sebabnya kamu jadi lemas kaya gini. Hahaha udah lah kan dia nggak lama cuman  sebentar kan di Semarang, ayo semangant lagi dong cil" seru Rachel mencoba menyemangati Thacil
    "hehe iya deh, makasih ya chel kamu emang temen paling baik" seru Thacil pada Rachel.
    "Haha iya iya, sekarang  kita ke kantin yuk laper nih" ajak Rachel pada Thacil.
Lalu mereka berdua pergi kekantin bersama.

Karena disekolah sedang senggang aku pun mencoba menghubungi Thacil.
    "duh harus ngapain nih gue sekarang nggak ada kerjaan gini, oh iya telpon Thacil aja deh"
Lalu akupun mengambil HPku didalam saku dan menelpon Thacil. Tak lama kemudian telponku dijawab oleh Thacil.
    "haloo, ada apa wan kok telpon aku" seru Thacil di telpon
    "nggak papa cuma pingin telpon kamu aja, ganggu nggak nih ?"
    "Eh nggak ganggu kok wan"
    "oh bagus deh, lagi ngapain kamu sekarang"
    "lagi di kantin mau makan, kalo kamu wan ?"
    "kalau aku lagi mikirin kamu hahaha"
    "hahaha dasar tukang gombal kamu wan, eh iya kamu udah makan belum wan"
    "udah kok"
    "oh gitu hehe bagus deh, eh iya kapan kamu balik lagi ke Bandung ?"
    "hmmm akhir minggu ini lah aku balik lagi ke Bandung"
    "oh gitu yaudah aku makan dulu ya wan"
    "yaudah makan dulu sana, jangan kangen ya daahh"
    "issshhh geer kamu wan, iya daaaah" ucap Thacil sambil menutup telponku.

    "tadi siapa yang telpon cil ?" tanya Rachel penasaran
    "Wawan" seru Thacil sambil tersenyum
    "cieee seneng dong di telpon sama pujaan hati hahah" Rachelpun menggoda
    "ahh apaan sih chel" celoteh Thacil
    "hahaha, yaudah kita makan dulu sekarang, kalo nggak buru - buru dimakan ntar jadi dingin makanannya" aja Rachel
    Thacilpun hanya mengangguk.

    Tak terasa besok adalah hari perpisahanku, setela sekitar 6 hari berlatih akhirnya besok saat yang paling di tunggu tunggu.

*Sementara itu di Bandung*
    "Haaah sepi nggak ada Wawan disini" ucap Thacil sambil menatap motor
    "ngeliat motor itu jadi inget waktu ngebenerin motor bareng si wawan, rasanya seru apalagi pas jalan - jalan"
Thacil pun mulai mengingat kenangan saat bersama Wawan.
    "Wawan cepet pulang ke Bandung, aku kangen sama kamu" ucap Thacil dalam Hati.

Akhirnya hari perpisahanku tiba. Setelah sekitar 4 jam akhirnya cara selesai, lalu akupun bergegas pulang dan ingin segera menuju Bandung. Setelah sampai dirumah akupun langsung mempersiapkan semua kebutuhanku lalu kumasukan ke dalam Travel. Setelah semua selesai akupun langsung pamit pada mamaku dan berangkat menuju Bandung. Akhirnya akupun sampai di Bandung. Sesampainya di rumah kakek yang ku lihat hanyalah bi inah yang sedang menyau halaman.
    "eh den wawan sudah sampai Bandung lagi" sapa bik inah padaku
    "Iya nih bik kebetulan urusan di Semarang sudah selesai, oh iya bik kakek sama nenek di mana ya ?" kataku sembari bertanya pada bik inah
    "kakek sedang keluar den, kalau nenek sedang tiduran di dalem den" jelas bik inah
    "Oh gitu kalau Thacil dimana bik ?" tanyaku lagi
    "oh kalo si Thacil lagi dibelakang sama temennya den"
    "kalau gitu saya langsung kebelakang aja, sama sekalian jagain barang - barang yang saya turunin dari Travel nanti biar saya yang masukin sekalian beres beres barangnya" tambahku lagi
    "baik den"
Lalu akuun langsung menuju kebelakang. Di belakang akhirnya akupun melihat Thacil yang sedang asyik mengobrol dengan temannya, karena penasaran dengan apa yang sedang di bicarakan akhirnya aku memutuskan untuk menguping sejenak percakapan mereka.
    "eh cil katanya si wawan mau dateng skarang" teman Thacil
    "Hmm iya nih kok belum dateng, katanya hari ini sampe di Bandung, kan sudah akhir minggu"
    "ciee yang lagi galau" goda teman Thacil
    "ihhh apaan sih chel, aku nggak galau aku cuman bingung aja" seru Thacil
    "Kalo bingung  pegangan sama tiang aja" sahutku pada Thacil dari belakang
Sontak membuat mereka melihat kearahhku selama beberapa detik, sampai akhirnya Thacil berlari dan memelukku erat sekali, entah kenapa pada pelukannya kali ini rasanya tidak seperti biasannya, seolah aku tak ingin cepat lepas dari pelukan ini, kalau saja tak ada teman Thacil disini mungkin aku akan membalas pelukan dari Thacil.
    "eh cil udah dong meluknya nggak enak nih dilihatin sama temen kamu" ucapku pada Thacil
    "biarin, emang kamu nggak kangen sama aku" ucap Thacil masih memelukku erat sekali
    "iya aku juga kangen tapi udahan dong meluknya nggak enak kalo dilihat sama orang apalagi sama temanmu sendiri"
Teman Thacil pun hanya tertawa kecil melihat tingkah Thacil kepadaku
    "kamu kapan sampainya wan ?"
    "ini juga baru sampai" kataku lagi
    "kok nggak ngasih kabar aku dulu sih" tanya Thacil
    "aku sengaja biar jadi kejutan buat kamu" sahutku pada Thacil
    "oh gitu eh iya wan kenalin ini temem aku namanya Rachel" sambil menunjuk kearah Rachel
    "Wawan" seruku pada Rachel sambil mengulurkan tanganku
    "aku Rachel" kata Rachel
    "eh iya aku mau kedalem dulu ya mau masukin barang - barang ke dalem sekalian beres beres, duluan ya" seruku ada mereka sambil melangkah menuju halaman tempat barangku berada
    "ciee ciee yang ketemu sama pujaan hati sampe dipeluk kaya gitu hahaha" goda Rachel
    "hehehe apaan sih chel, habis aku kangen sama dia jadi reflek deh langsung meluk" jelas Thacil
    "hahaha dasar, eh tapi cil dia kan temen masa kecil kamu, kamu nggak takut kalau si wawan tau perasaan kamu yang sebenarnya, nanti persahabatan kalian jadi rusak" seru Rachel serius
    "nah itu dia chel aku juga bingung, disatu sisi aku suka sama dia tapi disisi lain aku juga takut kalau persahabatanku sama wawan rusak gara gara perasaan ini, jadi aku bingung chel" sahut Thacil sambil menitikan air mata
    "yah jangan sedih gini dong, ayo semangat dong cil, sekarang kamu sabar aja ya, tuhan pasti berikan apa yang terbaik buat kamu" balas Rachel
    "iya chel thanks ya udah bikin aku semangat" kata Thacil lagi
    "iya jangan sedih lagi ya cantik, ayo semangat" tambah Rachel lagi.
Setelah barang barang selesai aku pindahkan dan dibereskan, akupu tidur  tiduran saja sampai akhirnya benar benar tertidur. Setelah beberapa jam kemudian akupun dibangunkan oleh Thacil.
    "wan bangun udah mau maghrib, mending kamu mandi dulu sana biar seger" ujar Thacil
    "iya iya"
lalu akupun segera menuju kamar mandi. Saat akan kekamar mandi akupun bertemu dengan kakek dan nenek di ruang tengah
    "baru bangun kamu wan" tanya nenek
    "iya nek barusan aja"
    "kapan kamu sampai kesini wan ?" tanya kakek
    "tadi kek sekitar jam 3 waktu kakek lagi keluar"
    "oh  gitu, kamu mau kemana sekarang"
    "mandi kek"
    "oh yaudah deh sana kamu mandi biar seger"
lalu akupun bergegas menuju kamar mandi. Setelah mandi dan sholat maghrib aku pun hanya duduk saja dibangku belakang sambil termenung
    "tadi itu sebenernya perasaan pa ya pas di peluk Thacil, rasanya ada sesuatu yang beda tapi apa ya ?" gumamku dalam hati
    "hayo ngapain bengong sendirian di belakang, aku tau kamu pasti lagi ikirin aku ya hahaha" seru Thacil tiba tiba
    "eh Thacil, dari kapan kamu ada disini" tanyaku padannya
    "baru tadi pas keluar ke belakang aku lihat kamu, yaudah aku jadi kesini, kamu ngapain sih wan, malem malem ada disini ?"
    akupun hanya terdiam tak menjawab pertanyaan Thacil karena masih kepikiran hal yang tadi, sampai aku sadar bahwa sebenarnya aku kangen pada Thacil, tanpa bicara lagi akupun langsung memeluk Thacil yang ada disampingku
    "cil aku minta maaf ya kalau aku tiba tiba  aku meluk kamu, aku meluk kamu karena aku kangen sama kamu. sejak kembali ke Semarang entah kenapa aku selalu kepikiran sama kamu dan sekarang aku sadar kalau aku itu kangen sama kamu" ucapku pada Thacil
    "aku juga kangen sama kamu wan, aku juga selalu mikirin kamu selama kamu di Semarang" seru Thacil
    "cil kamu mau janji satu hal nggak sama aku"
    "apa itu wan"
    "jangan pernah jauh jauh dari aku ya"
    "iya aku janji"
lalu kau melepaskan pelukanku pada Thacil
    "eh wan masuk kedalem yuk udaranya makin dingin disini, nggak bagus buat kesehatan" ajak Thacil
    "iya ayo deh masuk
lalu aku dan Thacil pun masuk ke rumah.

    Keesokan paginya seperti biasa aku pun hanya menonton TV saja sampai sekitar pukul 09.00, saat sedang asik menonton tiba - tiba datanglah kakek dan bik inah kedekatku.
    "ada apanih kok pada kumpul disini ?" tanyaku heran
    "Ini kakek cuman mau ngasih tau kamu, kamu tolong gantiin bi inah ke sekolahannya Thacil ya wan" seru kakekku
    "iya den tolongin bibi ya den" tambah bik inah
    "emang ada acara apa bik di sekolah Thacil sampai saya harus gantiin bibik ke sekolahnya ?"
    "Thacil sekarang ada  acara perpisahan di sekolahnya den" kata bi inah lagi
    "oh gitu yaudah lah mau gimana lagi? seruku
Singkatnya akupun menggantikan bik inah ke sekolahnya Thacil.

*sementara itu di sekolahnya Thacil*

    "eh cil katanya mau cerita sama aku, emangnya kamu mau cerita apa sih ?" seru Rachel yang terlihat penasaran
    "itu chel, tadi malem si wawan chel si wawan"
    "kenapa sama si wawan ?" tanya Rachel bingung
    "dia meluk aku, katanya dia kangen sama aku" kata Thacil bersemangat
    "serius, wah enak banget dong di peluk hahaha, jadi iri sama kamu, kapan ya aku bisa kaya kamu ?" seru Rachel
    "hahaha makannya kamu cari cowok sana, masa mau jomblo terus" kata Thacil lagi
    "haha iyadeh, yaudah yuk acaranya udah mau mulai tuh" Rachel mengingatkan
    "ayuk"
lalu mereka menuju aula.

**

    Setelah madi dan rapi akupun izin pada kakek dan bi inah, tak lupa bik inah pun memberi undangan jarena disitu ada alamat / peta menuju sekolahnya Thacil.
    "Yaudah kek bik inah saya berangkat dulu ya"
    "iya hai hati ya wan, kalo nggak tau tempatnya tanya aja nanti ketemu tempatnya"
    "iya kek"
    "hati hati di jalan ya den"
    "iya bik, yaudah aku berangkat dulu ya"
Lalu aku berangkat menuju sekolahnya Thacil. Setelah sekitar 45 menit dan tanya sana sini akhirnnya aku pun sampai di sekolahnya Thacil. Setelah memakirkan motor aku pun langsung menelpon Thacil, tak lama telponku diangkat oleh Thacil
    "halo wan, ada aa nih kok nelpon" kata Thacil dari telpon
    "aku ada disekolahan kamu, ibu kamu nggak bisa dateng jadi aku yang gantiin" jelasku
    "oh gitu kamu sekarang ada dimana biar aku ke sana buat jemput kamu"
    "aku ada di parkiran motor"
    "oh oke tunggu bentar ya wan aku kesana"
    "iya cepetan ya cil"
    "ok"
lalu akupun menutup telpon. Saat aku menunggu diparkiran aku melihat banyak sekali siswi yang berlalu lalang dan yang membuatku heran adalah tak jarang mereka memperhatikanku sambil tersenyum manja padaku, bahkan sampai mengedipkan matanya kepadaku.
    "ini murid ceweknya pada kenapa sih pada ngeliatin gue sampe segitunya" gumamku dalam hati
lalu tak lama Thacilpun sampai di parkiran dan memanggilku
    "Wawan sini sini" serunya
lalu aku pun menghampirinya
    "makasih ya wan udah mau dateng" kata Thacil
    "iya sama sama lagian dirumah bosen nggak ada apa apa mending kesini aja ada hiburan" kataku
lalu kulihat Thacil tersenyum sendiri melihatku
    "kenapa kok senyum senyum sendiri sih ?" tanyaku heran
    "hihihi nggak kamu ganteng juga ya wan kalo pake batik" kata Thacil sembari tertawa kecil
    "haha kalo ganteng itu udah dari dulu kali" seruku PD
    "wuuu PDnya hahahaa yaudah yuk ke tempat acara, udah mau mulai nih acaranya"
lalu aku pun menuju tempat acara. Sesampainya ditempat acaraaaku melihat banyak sekali siswi siswi yang sedang berkumpul, lalu Thacil mulai menyapa mereka semua
    "hai semua sorry nih lama nunggu soalnya aku jemput temen aku dulu" kata Thacil sembari menunjukku
    "oh iya nggak papa, eh kenalin dong temennya sama kita" kata salah seorang teman Thacil
    "iya dong kenalin ke kita" disusul oleh suara teman teman yng lain
    "iya iya temenku ini namanya Wawan"
lalu aku mulai berkenalan pada teman teman Thacil, setelah selesai berkenalan aku pun segera mengambil tempat duduk yang telah di sediakan. sekitar 4 jam lamanya akhirnya acara pun selesai dan dilanjutkan oleh foto bersama anggota keluarga dan teman.
    "eh wan kita foto bareng yuk buat kenang kenangan" seru Thacil
    "boleh"
lalu aku pun mulai berfoto bersama Thacil. Setelah mengambil foto yang lumayan banyak dan pastinya tidak alay akupun tiba tiba di tarik oleh salah seorang teman Thacil
    "cil aku pinjem temen kamu dulu ya" kata teman Thacil yang bernama Shania
    "iya nih ambil aja kalo perlu nggak usah di kembaliin" seru Thacil sembari tertawa
    "ok deh aku bawa dulu ya cil, ayo wan kita foto foto dulu sama aku dan yan lain"
    "ok boleh tapi jangan lama lama ya"
    "hmm"
lalu aku pun mulai berfoto bersama Yuvi dan teman teman lainnya
    "wah si wawan udah kaya artis aja ya ditarik sana sini buat foto hahaha, kamu nggak ikutan cil" tanya Rachel
    "nggak ah tadi aku udah foto foto sama si wawan"
    "oh gitu yaudah sekarang kita foto foto dulu buat kenang - kenangan
    "ayo"
lalu mereka berdua pun mulai berfoto bersama. Setelah 30 menit akhirnya acara berfoto pun selesai dan siswa sudah diperbolehkan pulang.
    "cil pulang yuk, acaranya udah selesai kan ?"
    "udah wan, yaudah yuk pulang, tapi aku mau pamit dulu ya sama temen temen aku" seru Thacil
    "ok aku tunggu disini ya"
    "hmm"
lalu aku pun pergi menuju parkiran untuk mengambil motor dan menunggu Thacil di gerbang sekolahnya. Sekitar 10 menit kemudian Thacil pun menghampiriku di gerbang.
    "ayok wan kita pulang" ajak Thacil
    "iya ayo"
lalu akupun pulang bersama Thacil menuju rumah. Sesampainya dirumah Thacilpun langsung berlari ke rumah untuk memberi tahukan bahwa dirinya sudah resmi lulus.
    "ahh akhirnya sampe juga dirumah, mandi dulu ah terus nyantai deh di depan" seruku sambil masik menuju rumah.
Setelah selesai mandi dan rapih aku pun hanya uduk saja di depan sampai tiba tiba Thacil menghampiriku
    "kamu kemana aja sih wan aku cariin taunya ada disini" kata Thacil
    "lah kamu kan tau kalau sore aku biasanya disini" kataku
    "eh iya lupa heheh, eh iya wan aku bikinin kopi ya buat kamu, kamu mau kan ?" tanya Thacil
    "boleh kalau nggak ngerepotin kamu" jawabku
    "ya nggak lah wan, kalau bagitu tunggu bentar ya"
    "iya"
lalu Thacilpun masuk kerumah untuk membuatkan kopiku. Tak sampai 10 menit Thacil pun sudah kembali membawa segelas kopi.
    "nih wan kopinya" seru Thacil sambil memberiku segelas kopi
    "makasih ya cantik :)" ucapku sambil menggoda Thacil
    "hahaha kamu dari dulu senengnya nggombal ya tukang gombal"
    "yah pake ngatain tukang gombal lagi -_-"
lalu aku dan Thacilpun hanya tertawa saja mendengar celotehan kamu
    "aku minum ya kopinya"
lalu aku meminum kopinya sedikit
    "gimana wan kopinya manis nggak" yanya Thacil
    "hmm nggak manis" seruku
    "masa sih kan udah aku kasih gula" seru Thacil heran
    "iya serius nggak manis soalnya maninsnya dan ada di wajah kamu" kata ku
    "ahh biasa aja kamu wan" kata Thacil sambil tersipu malu dengan wajah yang mulai memerah. lali Thacil bersandar di bahuku sambil memegang tangan kiriku.
    "aku seneng deh wan semenjak kamu ada disini, aku jadi nggak kesepian lagi di sini, kamu janji ya wan jangan pernah jauh dariku" seru Thacil kepadaku
    "iya aku janji" ucapku pada Thacil
    "janji ya" serunya lagi sambil menjulurkan jari kelingkingnya
    "iya aku janji cantik" sambil mengaitkan kelingkingku dengan jari kelingkingnya.
Entah kenapa aku sangat menikmati momen ini seolah aku ingin semua ini tak cepat berlalu.

    Akhirnya pendaftaran sekolah pun dibuka. Setelah mendaftar dan di terima disana dan melaksanakan MOS akhirnya aku dan Thacil pun resmi menjadi siswa dan siswi di SMA 3, dan hari ini adalah hari pertamaku dan Thacil menggunakan seragam putih abu abu.
    "aduh Thacil lama banget sih, bisa telat nih kalo gini" gerutuku dalam hati
lalu tak lama Thacil pun keluar dengan menggunakan seragam barunya.
    "wan liat deh aku cantik kan pake seragam ini" ujarnya sambil berputar di hapanaku.
Aku pun sempat terdiam sesaat karena Thacil begitu berbeda dari biasanya dan terlihat begitu cantik.
    "hey kok bengong sih, aku cantik ya sampe sampe kamu bengong kaya gitu" serunya sambil tersenyum
    "cantik sih cantik tapi lihat dong sekarang udah jam berapa, kamu mau apa kita telat di hari pertama kita belajar" seruku
    "habisnya aku seneng akhirnya aku bisa pakai seragam putih abu abu"
    "yaudah yu kita berangkat sekarang, keburu telat kalau nggak berangkat sekarang" seruku pada Thacil
    "yaudah yuk berangkat"
lalu kamipun berangkat menuju sekolah. Setelah menempuh perjalanan selama 30 menit akhirnya kamipun tiba di sekolah
    "wan cepetan dong upacaranya hampir mulai tuh" seru Thacil
    "azzzz emang gara gara siapa kita hampir telat kaya gini" kataku mengeluh
    "heheh iya maaf maaf"
Setelah memakirkan motor aku dan Thacil pun lekas mengikuti upacara. Sekitar 45 menit kemudian upacara pun sudah selesai dan pembagian kelas pun dimulai dan ternyata aku tidak sekelas dengan Thacil. Lalu tak lama pun Thacil menghampiriku.
    "wan aku ke kelas dulu ya dadaaaahh" kira kira begitulah yang diucapkan pada ku sebelum meninggalkanku menuju kelasnya. Tiba - tiba seseorang memanggilku dari belakang.
    "wan wawan tunggu" teriaknya dari belakang
    "aduh ini siapa lagi teriak teriak segala, mana manggil nama gue lagi" ucapku kesal saat aku berbalik ternyata dia adalah Fikri teman sekelasku sekaligus sahabatku saat masih di Semarang.
    "eh elu fik, sekolah disini juga lu ?" tanyaku datar
    "yeee koplak kan rumah gue emang di bandung, harusnya gue yang tanya" jawabnya sedikit sewot
    "oh iya gue lupa hahaha, gue sekolah di Bandung sekarang, males di semarang mulu" jelasku pada Fikri
    "iyalah di semarang bosen orang disini sekolahnya langsung dapet cewek, mana kesekolahnya bareng cewek lagi -_-" ucap Fikri menggoda
    "dafuqq dari mana lu tau kalo gue kesini sama cewek, dan gue ingetin itu bukan cewek gue"
    " ya gue taulah orang gue liat lu di pas di parkiran, oh salah berarti gue hahaha" seru Fikri
    "oh gitu, eh iya kelas lu dimana fik ?"
    "kita sekelas kampret" kata Fikri kesal"
    "hahaha bosen bosen dah gue sekelas lagi sama lu, tapi apa boleh buat yok ke kelas"
lalau aku dan Fikri pun melanjutkan perjalanan menuju kelas. Sesamainya di kelas aku melihat keadaan kelas yang sudah cukup ramai.
    "bro gimana nih bangku belakang doang yang masih kosong, masa kita mau duduk dibelakang lagi kaya waktu SMP"
    "woles aja kali, kaya lu betah duduk di didepan aja" sahut Fikri menimpalku
    "hahaha yaudah lah kita langsung ke belakang aja"
Setelah duduk aku pun hanya mengobrol saja dengan Fikri.
    "eh wan cewek yang tadi lu bonceng itu siapa ?" tanya Fikri serius
    "oh itu, dia itu Thacil anaknya pembantu kakek gue kenapa emang ?"
    "kok bisa bareng sama lu ? lu jemput ya"
    "kagak gue jemput, pembantu kakek gue tinggalnya dirumah kakek gue makannya gue bida bareng sama dia" jelasku pada Fikri
    "berarti lu udah lama dong kenal sama dia"
    "iyalah dari gue belum sekolah gue udah kenal sama dia"
    "tapi lu nggak naksir sama doi ? dia cantik loh" tanya Fikri
    "tau deh gue juga bingung mau jelasin gimana ke elu, dia itu baik, cantik, perhatian banget ke gue tapi gue bingung dia ngelakuin itu ke gue sebagai temen atau gimana soalnya setau gue dia emang selalu begitu dari dulu"
    "oh gitu hmm repot juga kalo gitu ceritanya" kata Fikri berdehem.
Selagi asyik mengobrol tiba tiba seorang wanita pun menghampiriku dengan wajahnya yang sudah tak asing lagi bagiku.
    "wawan, kamu sekolah disini juga ?" serunya yang ternyata adalah Rachel
    "eh Rachel iya nih hahah kebetulan kita sekelas" kataku
    "hahaha eh iya Thacil disini juga kan wan ?, kamu tau nggak kelasnya dimana ?"
    "wah aku belum nanyain tuh chel, nanti kalo ketemu aku tanyain deh"
    "yaudah kalo gitu aku kedepan dulu ya" sambil pergi meninggalkanku
    "nah kalo itu saiapa lagi wan ?" tanya Fikri bingung
    "oh itu Rachel bro temennya Thacil, cewek yang kita bicarain tadi"
    "ahhh cantik banget bro heran gue sama lo wan, kenal aja lo sama cewek yang cantik" seru Fikri
    "ah itu mah kebeneran doang bro" kataku
lalu tak lama guru pun datang dan kegiatan belajar pun di mulai.

    Tanpa terasa akhirnya bel pulang pun berbunyi, lalu aku dan Fikri pun keluar kelas menuju parkiran dan mengambil motor. Saat sampai di parkiran aku melihat Thacil sedang berdiri didekat motor.
    "hey, ngapain kamu berdiri di sini ?" tanyaku pada Thacil
    "eh kamu wan, aku nunggu kamu lah" jawabnya sambil memanyunkan bibirnya
    "oh gitu yaudah kamu nunggu di depan aja ya, nggak enak disini agak panas" ucapku pada Thacil
    "iya deh iya aku tunggu di gerbang ya" kata Thacil
    "eh jangan dihatiku aja, hahaha" gombalku
    "ye dasar tukang gombal" jawab Thacil sambil berjalan meninggalkan kami
    "bro itu Thacil kan ?" tanya Fikri
    "iya emang kenapa fik ?"
    "kayanya dia suka sama lo deh wan" kata Fikri singkat
    "tau dari mana lu ?"
    "senyumnya beda coba lo lain kali perhatiin senyumnya lu bakalan ngerti"
    "Hmm" jawabku singkat
Setelah pembicaraan itu lalu akupun bergegas pulang bersama Thacil. Sore harinya seperti biasa aku hanya berdiam diri saja di teras belakang rumah sambil minum kopi sampai akhirnya Thacil datang menghampiriku.
    "hey nngopi mulu kaya orang tua aja" seru Thacil
    "haha biarin emang kamu mau" jawabku
    "hehehe nggak ah, eh wan kamu mau ini nggak ?" tanya Thacil
    "apaan itu" tanyaku heran
    " ini stick coklat wan, mau nggak" tawar Thacil lagi
    "wah boleh nih minta cil" ucpku sambil mengambil sebatang stick coklatnya
    "iya ambil aja" seru Thacil
lalu Thacil duduk disebelahku dan kami pun menghabiskan stick coklat itu bersama sama dan tanpa disadari tinggal tersisa 1 batang lagi, sampai tiba - tiba.
    "huup dapet aku hahahah" seruku sambil mengambil batang terakhir
    "haaaah wawan mau dong bagi ya" ujar Thacil
    "ya kamunya telat, kalo mau ambilnih yang belum masuk ke mulut" kataku sambil menunjukan batang coklat yang belum masuk ke mulut.
Ternyata Thacil benar benar melakukannya hingga batang coklatnya semakin pendek dan bibir kami pun semakin mendekat dan tanpa di sadari akupun mencium bibir Thacil sekitar 20 menit *eh 20 detik. Kemudian akupun melepaskan ciumanku dari bibir Thacil.
    "eh maa................" belum selesai aku mengatakannya Thacilpun menempelkan telunjuknya ke bibirku
    "ssssshhhhhttt udah aku nggak marah kok, kamu nggak perlu minta maaf" seru Thacil sambil tersenyum
lalu akupun hanya mengangguk saja
    "yaudah wan aku ambil minum dulu ya di dalem"
    "Hmm" jawabku singkat.
Lalu Thacilpun masuk kedalam rumah
    "bego bego bego, kanapa gue malah cium si Thacil. aaaarrrgggghhhh dia pasti marah sama gue sekarang" gerutuku dalam hati.
    "haaaah andai kamu tau wan sebenarnya aku tuh sayang sama kamu, semoga ciuman kita tadi bisa bikin kamu tau kalau aku sayang sama kamu" gumam Thacil dalam hati sambil menuju dapur untuk mengambil air minum

    Keesokan harinya keadaanpun masih seperti biasa. Hanya saja aku menjadi tidak enak hati pada Thacil karena kejadian kemarin. Akupunhanya memikirkan kejadoan kemarin sampai Thacil tiba tiba menyapa.
    "wan ayo berangkat sekarang" serunya dengan senyumanyang manis
Setelah menempuh perjalanan seperti biasa dan akupun hanya menundukan kepalaku seperti orang sakit sampai tiba tiba Rachel datang menghampiriku.
    "kamu kenapa wan ? sakit ya" tanya Rachel padaku
    "eh Rachel nggak papa kok" seruku berbohong
    "bohong kamu pasti masih ada masalah ya" tanya nya lagi
    akupun hanya mengangguk saja
    "soal Thacil" ucap Rachel memastikan
    "bukan chel ini lebih parah lagi" jawabku sedikit panik
    "terus kenapa ?" tanya Rachel sekali lagi
    "sini deketin telinga kamu".
Lalu aku pun berbisik pada Rachel
    "aku cium bibirnya Thacil chel"
    "hah kamu ci......... hmmmppphh"
akupun dengan sigap membekap mulut Rachel
    "jangan keras keras nanti yang lain tau" seruku pada Rachel
    "kamu serius kan wan ?"
    "iya chel aku serius dam itu sebenernya nggak sengaja, sekarang pasti Thacil marah banget sama aku" seruku ada Rachel
    "oh itu masalahnya tapi menurut aku sih Thacil nggak akan marah sama kamu deh wan"  celoteh Rachel
    "dari mana kamu tau itu chel"
    "aku tau apa yang kamu nggak tau wan" seru Rachel lagi
    "maksud kamu ?"
    "sini aku bisikin kamu sesuatu"
Lalu Rachel membisikan sesuatu
    "kamu tau nggak sebenernya Thacil suka sama kamu semenjak di SMP" bisik Rachel
akupun hanya terdiam mendengar bisikan Rachel
    "dia selalu cerita tentang kamu selagi di SMP, bahkan saat kamu bilang mau sekolah di Bandung dia seneng banget sampai sampai selama beberapa hari hanya kamu yang di ceritakan, bahkan saat kamu pulang ke Semarang buat perpisahan di sekolah, kamu tau nggak apa yang terjadi sama Thacil ? dia hampir sakit gara gara kamu tinggal ke Semarang, dia selalu bilang kangen kangen kangen sama kamu" jelas Rachel panjang lebar
    "kamu juga suka kan sama Thacil" tanya Rachel
    "iya aku juga suka sama dia, awalnya aku cuman menganggap dia teman kecilku ada tapi karena dia selalu perhatian sama aku entah kenapa aku jadi suka sama Thacil tapi aku takut kalo aku ungkapin perasaanku ke dia, ia jadi benci sama aku dan menjauh dariku" jelasku pada Rachel
    "iya aku tau Thacil itu adalah teman masa kecil kamu tapi kamu harus tau Thacil nggak mungkin jadi anak anak selamanya, dia udah mulai dewasa dan dia itu suka sama kamu, aku ngomong gini karena aku nggak mau lihat sahabat aku terus terusan menderita karena memendam perasaannya sama orang yang dia suka" jelas Rachel lagi
    "jadi selama ini perhatian di itu karena dia suka sama aku chel ?" tanyaku pada Rachel
Rachelpun hanya mengangguk saja
    "yaudah wan aku tinggal ya, aku udah ngasih tau semua yang aku tahu tentang Thacil dan sekarang semua ini terserah sama kamu tapi aku harap apapun pulihan kamu nanti itu nggak akan menyakiti Thacil" jelasa Rachel sambil meninggalkanku
    "iya chel aku mengerti" seruku pada Rachel
Beberapa bulan berlalu semenjak Rachel memberitahukan perasaan Thacil yang sebenarnya padaku dan akupun masih terus kepikiran akan hal tersebut.
    "wan ayo pulang mau sampe kapan lu bengong disitu" seru Fikri yang sontak membuyarkan lamunanku.
    "eh iya bro ayo balik"
lalu akupun menuju parkiran dan segera mengambil motor dan bergegas pulang. Saat sampai di parkiran aku melihat seperti biasa saat melihatku.
    "kok lama sih wan keluar kelasnya ?" tanya Thacil
    "emang lama ya ? yaudah kalo gitu maaf ya, yaudah yuk kita pulang"
    "iya ayo wan udah mau hujan kalo nggak nanti kehujanan di jalan" seru Thacil lagi
lalu aku dan Thacil pun bergegas pulang ke rumah. Saat di perjalanan hujan un turun begitu deras.
    "wan kita berteduh dulu ya hujannya gede nih" seru Thacil
    "hmm" jawabku singkat
lalu aku dan Thacil pun berteduh di halte dekat jalan.
Saat berteduh sebenarnya aku sudah basah kuyup sedangkan Thacil tidak terlalu basah karena terhalang oleh tubuhki. Lalu aku pun mengambil jas hujan diri boks motorku dan memberikannya pada Thacil.
    "nih cil pake" kataku singkat
    "terus kamu gimana ?"
    "udah aku nggak papa kok yang penting kamu pake ya, kalau udah dipake kita jalan lagi"
    "kan hujannya masih deras wan" kata Thacil
    "ah tanggung aku juga udah basah, yaudah cepet pake jas hujannya"
lalu Thacil pun memakai jas hujannya setelah itu aku dan Thacil pun kembali melanjutkan perjalanan. Tak lama kemudian akhirnya aku dan Thacil pun  sampau di rumah. Saat sampai di rumah aku pun bergegas mandi. Setelah mandi akupun berniat keluar  hanya sekedar duduk saja depan.
    "mau kemana wan ?" tanya nenek
    "mau kedepan nek" jawabku singkat
    "udah didalem aja diluar dingin" kata nenekku
    "udah nggak apa apa nek, bosen di dalem terus"
Lalu akupun menuju keluar dan duduk duduk saja di depan sambil memandangi hujan. Sampai tak lama kemudian kepalaku mulai terasa pusing dan badanku pun menjadi panas.
    "aduh kok gue tiba tiba pusing ya"
lalu tak lama Thacil pun menghampiriku
    "wan hujan hujan kok diluar ?" tanya Thacil padaku
akupun hanya terdiam sambil memegangi kepalaku yang pusing.
    "wan kamu nggak papa kan ?" tanya Thacil lagi
    "nggak tau deh" jawabku seenaknya
lalu Thacil pun mulai menyentuh  dahiku
    "ya ampun wan kami sakit ya ? badan kamu panas sekali, ayo sekarang masuk" seru Thacil
lalu akupun di bawa masuk oleh Thacil
    "dah kamu tiduran aja di kamar, nanti aku ambilin obat" seru Thacil
    "tapi cil aku udah…..."
    "nggak ada tapi tapian sekarang kamu tiduran aja di kamar" seru cilak sambil menggandengku ke kamarku
    "si wawan kenapa cil ?" tanya nenek kepada Thacil
    "itu nek si wawan badannya panas mungkin dia sakit gara gara kena hujan tadi tapi nenek nggak usah khawatir biar aku yang merawat wawan nek"
    "oh gitu yaudah tolong ya cil" seru nenek
    "iya nek"
lalu Thacil pun pergi kebelakang mengambil obat. Tak beberapa lama kemudian Thacil sudah kembali ke kamarku sambil membawa obat dan segelas air minum
    "nih wan obatnya diminum ya biar cepet sembuh" ucap Thacil
    "iya aku minum sekarang" sahutku pada Thacil
    "yaudah kamu tidur ya sekarang" ucap Thacil lagi
lalu aku pun hanya mengangguk saja dan Thacil pun mendekat dan
    *CUUUUPPPP.......*
sebuah ciuman mendarat tepat di dahiku.
    "cepet sembuh ya wan" kata cilak sambil tersenyum lalu pergi meninggalkanku
    "ya ampun gimana aku jatuh cinta kalau di giniin terus, Thacil udah cantik, perhatian baik lagi arrghhh pokoknya dia sempurna deh, Thanks ya Allah kamu sudah mengirimkan dia di kehidupanku" gumamku dalam hati
lalu tak lama akupun mulai tertidur.
    Keesokan harinyam saatku terbangun ku lihat Thacil sudah berada di sebelahku
    "eh udah bangun kamu wan" seru Thacil padaku
    "ngghh iya nih baru saja" jawabku singkat
lalu Thacil memegang dahiku
    "hmm panas kamu udah turun tapi masih agak panas  kamu nggak usah  sekolah dulu ya wan, biar nanti aku yang ngomong sama Rachel buat ngasih tau ke wali kelas kamu kalo kamu sakit" seru Thacil lagi
    "tapi cil aku......"
    "sssshhhhttt *tiba tiba Thacil menaruh telunjuknya di bibirku* nggak ada tapi tapian kamu harus istirahat, kamu masih belum sehat" tegas Thacil
    "Iya iya aku ngerti" seruku
    "yaudah sekarang kamu makan dulu ya, aku udah bikinin kamu nasi goreng"
lalu Thacil pun keluar untuk mengambilkanku sepiring nasi goreng. Tak lama kemudian Thacilpun kembali ke kamarku
    "nih nasi gorengnya, dihabisin ya"
    "iya"
lalu akupun mulai menyantap nasi goreng buatan Thacil. Setelah beberapa suapan Thacil pun bertanya
    "gimana wan enak nggak ?"
    "aku suka rasanya"
    "iyalah enak aku bikinnya pake bumbu spesial"
    "emang bumbu apaan cil?" tanyaku heran
    "pake cinta hahaha"
    "jiaaah kirain apaan ternyata gombal"
    "hahaha yaudah aku mau berngkat sekolah dulu ya wan"
    "iya" jawabku singkat
    "eh satu lagi ya wan" celoteh Thacil
    "apa ?"
    "jangan kangen ya sama aku hahah" ucap Thacil sambil berlari meninggalkan ku
    "yee dasar pengen banget di kangenin".
Setelah selesai makan aku pun langsung mandi sekitar 15 menit kemudian aku pun sudah siap ke sekolah
    "ah ke sekolah aja toh gue udah sehat" gumamku
lalu aku pamit pad kakek dan nenek untuk berangkat sekolah. Sekitar 30 menit menempuh perjalanan seerti biasa dan saat akan sampai di sekolah dan bersiap untuk menyebrang  jalan akupun di tabrak oleh mobil yang melaju cukup kencang dari arah yang berlawanan yang kontan saja membuatku terpental cukup jauh. Padahal sudah jelas bahwa aku mengisyaratkan untuk menyebrang, lalu mendadak warga sekitar pun menjadi ramai karena berusaha menolongku. Lalu aku pun langsung di bawa ke uks untuk pertolongan pertama sambil menunggu ambulans datang.
    "duh wawan kemana sih kok jam segini belom dateng, ah gue tanya Rachel aja deh, mungkin Rachel tau dimana wawan sekarang" gerutu Fikri yang bergegas menghampiri Rachel
    "chel kamu tau nggak wawan sekarang dimana ?" tanya Fikri pada Rachel
    "eh kamu fik, oh wawan katanya nggak masuk hari ini karena sakit tadi Thacil yang bilang sama aku" jelas Rachel
    "oh gitu makasih ya chel"
    "iya"
Lalu Fikri pun kembali ke tempat duduknya. Tak lama kemudian seorang guru masuk ke kelas dan mulai berbicara
    "perhatian anak anak bapak punya kabar buruk hari ini. Salah satu teman kalian yang bernama wawan mengalami kecelakaan di depan sekolah, apakah disini ada yang tahu nomor keluarganya yang bisa dihubungi untuk memberitahukan hal ini kepada keluarganya" seru pak guru
Rachel dan Fikri sontak kaget dan di susul oleh teman teman lainnya yang mulai terlihat panik.
    "chel katamu wawan nggak masuk, kok dia bisa kecelakaan di depan sekolah ?" tanya Fikri bingung
    "aduhh fik aku juga nggak tahu tapi yang penting sekarang kita harus kasih tau hal ini ke Thacil" kata Rachel panik
    "yaudah ayok langsung ke kelasnya Thacil.
Lalu mereka berdua pun izin untuk memberitahukan hal tersebut kepada Thacil. Di kelas, Thacil pun hanya duduk saja sampai Rachel dan Fikri pun datang menghampirinya dengan wajah panik.
    "cil ini gawat" seru Rachel panik
    "gawat kenapa chel ?" tanya Thacil
    "itu si wawan kecelakaan di depan sekolah dan sekarang dia lagi di uks" timpal Fikri
    "hahahah kalian berdua ngaco ah, kamu lagi nih chel kan udah aku bilangin kalo si wawan lagi sakit" ucap enteng Thacil
    "aku serius cil, tadi ada guru yang langsung datang ke kelas" tegas Rachel.
Ekspresi Thacil mulai panik, Fikri dan Rachel pun hanya mengangguk saja.
    "Yaudah kita langsung aja ke uks" seru Rachel lagi.
Lalu mereka bertiga pun bergegas menuju uks. Sesampainya di uks Thacil pun langsung menangis melihat keadaanku yang berlumuran darah dan luka di sana sini.
    "wawan kamu kenapa bisa kaya gini , aku kan udah bilang sama kamu kalo kamu itu harus istirahat, kenapa kamu malah ke sekolah dan kenapa kamu nggak dengerin kata kata aku sih" seru Thacil sambil menangis
    "udah cil aku tau ini berat buat kamu makannya kamu yang sabar ya, aku yakin wawan akan baik baik saja" seru Rachel sembari memeluk Thacil.
Lalu tak lama ambulans pun tiba dan aku pun segera di bawa ke rumah sakit. Sekitar 30 menit kemudian aku pun sampai di rumah sakit dan segera di larikan ke UGD dan setelah itu Thacil menelpon ke rumah kakek dan nenek. sekitar 1 jam kemudian kakek dan nenek pun datang ke rumah sakit tempat aku dirawat.
    "dimana wawan sekarang" tanya nenek panik
    "wawan sekarang lagi ada di ruangan UGD nek" jawab Thacil sambil menangis
    "yaudah yang penting wawan udah di tangani oleh dokter, kamu nggak usah nangis lagi ya sayang" seru nenek sambil memeluk Thacil
    "iya cil kamu tenang aja sekarang" timpal Rachel
Thacil pun hanya mengangguk saja. Setelah kakek selesai mengurus administrasinya kira kira sekitar 2 jam kemudian aku pun di pindahkan  ke ruang perawatan. Siangnya Fikri pun datang ke rumah sakit tempatku dirawat.
    "sekarang dimana wawan ?" tanya Fikri
    "sekarang wawan udah di ruang perawatan fik" jawab Thacil
    "yaudah aku mau lihat keadaannya dulu sekarang"
    "nggak bisa fik, kata dokter jangan ada yang masuk dulu sampai sore" ucap Thacil
    "oh gitu yaudah aku nunggu disini aja" seru Fikri
Tanpa terasa hari pun mulai sore, Fikri serta Rachel pun pamit untuk pulang
    "aku pulang dulu ya cil" ucap Fikri
    "eh iya fik, makasih ya  udah nemenin aku sampai sore" seru Thacil
    "iya sama sama" ucap Fikri
    "aku juga pamit pulang ya cil" seru Rachel
    "iya chel, makasih ya udah nemenin"
    "Iya, yaudah aku sama Fikri pulang dulu ya dahh"
    "iya hati hati ya chel, fik di jalan
    "Hmm"   
Lalu mereka pun pulang menuju rumah masing masing.

    Setelah tak sadarkan diri selama beberapa hari akhirnya aku terbangun di pagi hari yang cukup cerah.
    "nngggg ini dimana ?" ucapku
    "kamu di rumah sakit sekarang" jawab seseorang berbaju putih yang ternyata adalah suster
    "sus, sudah berapa lama saya disini"
    "sudah 4 hari kamu dirawat disini" jawab suster
    "oh gitu ya sus, makasih ya sus infonya"
    "iya sama sama mari saya permisi dulu"
    "iya sus"
Lalu susterpun meninggalkanku, saat ku lihat ruangan di sekelilingku, aku melihat ada kakek, nenek, papaku yang sedang tertidur di bangku dan juga Thacil yang tertidur di sebelahku dengan posisi duduk sambil memeganng tangan kananku. Lalu saat aku mencoba untuk duduk tiba di tempat tidurku tiba tiba Thacil pun terbangun, tiba tiba Thacil pun terbangun.
    "eh maaf ya cil, gara gara aku banyak gerak kamu jadi bangun" seruku pada Thacil
lalu Thacil pun hanya terdiam sambil menitikan air mata
    "kenapa ? kenapa kamu nggak dengerin kata kataku wan" seru Thacil setengah berteriak sambil menitikan air matanya ketika melihatku.
Aku yang melihat ekspresi Thacil yang seperti itu pun mencoba menenangkannya
    "duh kok nangis sih udah udah jangan nangis lago dong nanti kalo nangis jelek loh hahaha" ucapku mencoba mencairkan suasana
Lalu
    "PLAAAAKKKKKK......" sebuah tamparan mendarat tepat di pipi kananku
    "kamu pikir gara gara siapa aku nangis, kamu pikir semua ini lucu apa ?" ucap Thacil dengan air mata yang turun semakin deras membasahi pipinya.
    "jangan kamu pikir kamu yang mengalami kecelakaan jadi cuman kamu yang ngerasaiin sakitnya, nggak wan aku juga ngerasain sakitnya, bukan ditubuhku tapi di hatiku" seru Thacil lagi.
Aku pun hanya terdiam mendengarkan perkataan dari Thacil
    "kamu nggak tau kan gimana sakitnya hati aku ngelihat orang yang aku sayang sekarat di depan mataku. Rasanya sakit wan lebih sakit dari semua luka yang ada di tubuhmu sekarang" seru Thacil lagi.
Sekarang aku mengerti saat aku mengalamai kecelakaan bukan aku saja yang merasa sakit tapi ada orang yang lebih merasa sakit di bandingkan diriku sendiri yaitu Thacil. Sekarang semua menjadi jelas bahwa Thacil melakukan semua ini karena semata mata dia sayang padaku.
    "kalau aku harus ngeliat kamu kaya gini lagi maka aku akan..... hiks hiks" Thacil kembali menitikan air mata tanpa menyelesaikan kalimatnya.
    "Maafin aku ya cil, aku emang salah nggak dengerin kata katamu aku. Kamu pantes marah sama aku tapi kamu harus tau aku kecelakaan bukan karena aku masih kurang sehat akan tetapi karena aku ditabrak, jadi kesalahan sepenuhnya ada pada si yang nabrak" jelasku kepada Thacil.
Lalu Thacil pun mendekat dan memelukku. Pelukan yang hangat dan entah kenapa aku sangat tenang saat di pelukannya.
    "aku nggak peduli sama siapa yang salah tapi kamu juga harus tau bahwa saat kamu kecelakaan bukan cuman kamu yang merasakan sakitnya tapi ada orang lain juga yang merasakannya, kalau kamu sampai lakuin itu lagi maka aku nggak akan pernah maafin kamu lagi untuk alasan apapun" seru Thacil
    "iya aku mengerti, kamu jangan nagis lagi ya, kan kamu tau kalo aku sangat lemah jika aku liat perempuan nagis apa lagi dia sahabatku sendiri" seruku lagi
lalu Thacil hanya mengangguk saja
    "Namparnya kurang kenceng cil, harusnya kamu namparnya pake 2 tangan" seru papaku tiba tiba
    "eh papa sudah bangun" kataku santai
    "dasar kamu wan dari dulu kerjaannya hanya bisa buat Thacil menangis" kata papaku.
Yah memang sih aku sering sekali membuat Thacil jadi menangis entah saat bermain ataupun saat dirumah kakek waktu masih kecil.
    "hadehhh itukan dulu pa -_-, eh iya oleh oleh buat aku mana pa ?" tanyaku pada apa yang baru saja pulang dari jepang
lalu
    "PLAAAKKKKKK" suara koran pagi yang mendarat cukup keras di keningku.
    "lagi sakit malah mikirin oleh oleh, nggak ada oleh oleh buat kamu" seru papaku lagi
    "duhhhh" jawabku sambil memegangi keningku.
Lalu tak lama seseorang menelpon papaku.
    "wan papa nggak bisa lama lama disini, ada kerjaan mendadak, papa pergi dulu ya"
    "iya pah" jawabku singkat
    "oh iya dan Thacil tolong jagain wawan ya, kalo dia bikin ulang lagi tampar aja kaya tadi" pesan papa pada Thacil.
    "iya om aku mengerti" jawab Thacil.
Lalu  papaku pun segera ergi karena ada urusan mendadak.
    "kamu udah sadar wan ?" tanya kakekku
    "iya kek baru aja, oh iya kek aku minta maaf ya soal motornya, gara gara aku motornya jadi rusak" seruku pada kakek
    "udahlah gak usah dipikirin, toh motornya  juga udah kakek masukin bengkel. kata kakekku
Jadi hari itu aku menghabiskan waktu bersama Thacil di ruang perawatanku dan dia jugalah yang mengurusiku untuk hal hal sepele seperti menyuapiku makan. Selama aku dirawat banyak sekali teman temanku yang datang menjenguk di karenakan aku salah satu dari murid yang paling gokil di sekolah. Tanpa terasa 3 minggu sudah aku berada di rumah sakit dan karena hari ini cerah akupun memutuskan untuk berkeliling di sekitar rumas sakit bersama Thacil.
    "eh cil keluar yuk bosen nih di sini terus" ajakku pada Thacil
    "emang kaki kamu sudah sembuh ?" tanya Thacil
    "udah kok, mau nggak kita keliling keliling ?" ajakku lagi
    "hmmm boleh deh aku juga sebenernya bosen disini, yaudah yuk keluar" jawab Thacil
    "ayo"
Setelah berkeliling sekitar 5 menit akhirnya aku melihat sebuah taman dan mengajak Thacil untuk duduk di sekitar taman tersebut.
    "eh cil di situ ada taman ke sana yuk" ajakku sambil menunjuk taman tersebut
    "eh iya kayaknya di situ bagus, yaudah yuk kesana"
lalu aku dan Thacilpun bergegas mendatangi taman tersebut. Setelah sampai dan duduk santai disana aku pun hanya mengobrol saja dengan Thacil.
    "tamannya bagus ya wan" kata Thacil membuka percakapan
    "Iya bagus" jawabku singkat
    "eh iya wan kok kamu bisa sampe ketabrak gitu sih ?" tanya Thacil penasaran
    "duh gimana ya jelasinnya" gumamku sambil menggaruk garuk kepala
    "kok bingung gitu sih jawabnya atau jangan jangan kamu mikirin aku ya makannya jadi kecelakaan kaya gini hehehe" seru Thacil mencoba menggodaku
    "hmm maybe hahahah" jawabku ngaco
    "eh tapi pasti sakit ya wan pas jatuh ke jalannya ?" tanya Thacil lagi
    "sakit sih tapi nggak sesakit saat lihat kamu nagis di depan mataku, maafin aku ya kalau selama ini aku sering bikin kamu nangis dan bikin kamu repot" ucapku pada Thacil
    "kamu ngomong apa sih wan, aku nggak pernah ngerasa direpotin kok" balas Thacil sambil menyandarkan kepalanya di bahuku.
    "eh iya cil sebenernya aku mau ngomong sesuatu sama kamu"
    "apa itu wan ?"
    "nnnngggggghhhh sebenernya selama ini aku suka sama kamu" ucapku pelan
    "aku juga sayang sama kamu cil, aku tau ini salah tapi semakin aku melupakan perasaan ini semakin sadar kalo aku itu sayang dan cinta sama kamu" kata ku lagi
    "apanya yang salah wan ?"
    "jujur sebenernya aku juga suka sama kamu, aku sayang banget sama kamu dari dulu, sama kaya kamu tapi aku terlalu takut kalau kamu bakalan marah dan menjauhi aku, makannya aku selama ini memendam perasaan ini sama kamu tapi sekarang aku seneng banget kalau kamu juga punya perasaan yang sama kaya aku"
lalu terdengarlah 2 suara yang tak asing di telingaku
    "cieee cieee yang baru aja jadian" seru Fikri dan Rachel yang bersamaan
    "eh Rachel Fikri, dari kapan kalian disitu ?" tanyaku heran
    "jadi kalian..........."
    "iya gue sama Rachel ngeliat dan denget semua yang lu omongin sama lu lakuin dari tadi" potong Fikri lagi
    "jadi ngupinh nih ceritanya -_-"
    "maybe hahahaha" jawab Fikri singkat
    "Uhhh kalian berdua so sweet jadi iri deh aku hahahahaha" seru Rachel menggoda
    "tuh ada Fikri peluk aja si Fikri" seruku ngaco
    "ahh bosen sama Fikri hahahah"
akupun yang mendengar perkataan dari Rachel sempat terdiam sesaat
    "hah bosen?" seruku heran
    "eh iya kamu nggak tau ya wan kalo si Fikri sama Rachel udah jadian" seru Thacil kepada ku
    "oh udah jadian pantes bosen hahaha" kataku pada Fikri dan Rachel
    "ya gitulah, makannya gue juga baru sempet nengokin lu sekarang" seru Fikri
    "oh jadi gara gara lu punya gebetan lu lupa sama sahabat lo ini ok fine" seruku
    "hahahaha ngambek nih ceritanya" seru Rachel
lalu kami semuapun tertawa mendengar perkataan Rachel.
Setelah itu aku pun hanya mengobrol saja dengan mereka dan tanpa terasa keesokan harinya aku sudah di izinkan untuk pulang dan keaadan pun menjadi seperti semula. Hanya saja mulai kemarin dan seterusnya aku tidak berangkat bersama lagi dengan sahabatku melainkan bersama pacarku. Ya pacarku adalah Thacil.

By : @DMIND_



Artikel Terkait

Tag : Fanfict, Ngidol, OOT
0 Komentar untuk "Kesetiaan Hati ( Inspirated By : @Vanka_JKT48 )"

Ads

Ads 680 x 80
Back To Top